Oleh: mauwpinter | Mei 16, 2011

Perang Biologi Yang Paling Mematikan

  Seni perang biologis bukan hal yang baru, pada  kenyataannya sejarah agen biologi di dunia kita adalah sesuatu yang dimulai log yang lalu dan terus sampai hari ini. Dari waktu Raja dan Ratu, penyelesaian Amerika, melalui kedua perang dunia, dan ke dalam peperangan abad berikutnya biologis bukanlah hal baru.
Serangan dilaporkan pertama menggunakan agen biologis datang selama periode abad pertengahan sejarah. Tentara akan memuat mayat penyakit dikendarai, baik manusia dan hewan sama, ke ketapel dan meluncurkan mereka atas tembok kota selama pengepungan. Mayat-mayat ini akan menyebarkan bakteri mengerikan seluruh penduduk kota, dan akhirnya membunuh orang, atau melemahkan tentara.. Pasokan air, sumber makanan, segalanya akan terinfeksi dengan menggunakan metode ini, tercela namun sangat efektif peperangan. Penggunaan mayat mati dalam peperangan dan Eropa terus memunculkan Black Death, penyakit yang menyapu sebagian besar penduduk Eropa.
Ketika Amerika ingin menyelesaikan apa pun negara baru mereka tampak seolah-olah bisa menghentikan mereka, dan bahkan bisa tidak ada, bahkan penduduk asli Amerika yang telah tinggal di sini selama ribuan tahun sebelumnya. Jadi pemukim harus datang dengan cara untuk membersihkan tanah dari “India” dan begitu jenderal yang bertugas membersihkan tanah orang Indian memberikan selimut yang telah digunakan untuk menutupi kesabaran cacar kecil di India. Orang Indian belum pernah terkena penyakit semacam ini sehingga menyebar cepat membunuh banyak dari suku-suku asli Amerika, mengurangi populasi India ke nomor para pemukim bisa mengelola. Ini adalah contoh lain dari perang kuman awal.
Pada tahun-tahun sebelum Perang Dunia II Jepang menyadari potensi perang biologis, dan mengembangkan program senjata khusus dengan tujuan mengembangkan jiwa,
pengujian dan efisien manufaktur agen bio untuk penggunaan militer. Dengan demikian organisasi terkenal 713 dibentuk, pengujian agen biologis mereka di tahanan perang. Beberapa agen sangat efektif dalam membunuh dan dimasukkan ke bom dan digunakan selama perang. Setelah jatuhnya kekuatan Poros anggota Organisasi Jepang 713 dan mereka yang memerintahkan penciptaan itu harus dibebankan dengan kejahatan perang, tetapi menerima kekebalan untuk pertukaran penelitian mereka kepada Amerika. Dokumen diterima dalam pertukaran tetap diklasifikasikan untuk hari ini.
Selama puncak perang dingin antara Rusia dan Amerika Serikat kita melihat boom dalam produksi dan pengujian “Bio Racun” oleh kedua belah pihak. Racun adalah agen terpilih menjadi perangkat membunuh paling efektif untuk perang biologis. Ia selama ini waktu itu Anthrax diubah, bermutasi menjadi resisten terhadap antibiotik yang telah kita buat untuk melawan penyakit. Amerika Serikat memiliki Bio besar Toksin tim pengembangan dan departemen peperangan skala besar biologis, tetapi bahwa semua itu kecil dibandingkan dengan perkembangan biologis dari Rusia pada saat itu. Untungnya tidak menyerang negara lain dan perang biologis skala penuh dihindari.
Untuk tanggal senjata biologis paling baru yang telah digunakan adalah strain dari Anthrax dikembangkan selama perang dingin. Pada hari-hari setelah 9 / 11 beberapa sumber yang tidak diketahui dikirim Anthrax dalam bentuk bubuk kepada para pejabat di seluruh Amerika Serikat. Serangan ini membuat puluhan sakit dan menewaskan lima orang, tidak ada yang telah diisi dengan kejahatan.
Sangat menakjubkan bahwa semua akan teknologi dan cara-cara di mana manusia telah ditemukan untuk menghancurkan satu sama lain itu akan menjadi kekuatan tak terlihat, penciptaan bumi itu sendiri yang mungkin kehancuran terbesar kami. Kita mungkin memiliki ribuan senjata nuklir, tapi itu adalah yang terkecil dari kehidupan yang kita takut di atas segalanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: